Polda Kalteng Gelar Apel Penyerahan APD Bagi Personel Operasi Mantap Praja 2020*

SHOOTLINES.COM |KALTENG — Asisten Perekonomian dan Pembangunan Nurul Edy, mewakili Sekretaris Daerah Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng), menghadiri kegiatan Apel Penyerahan Alat Pelindung Diri (APD) bagi para personel Operasi Mantap Praja dalam rangka Pengamanan Pilkada Serentak Tahun 2020, bertempat di Lapangan Barigas Mapolda Kalteng, Palangka Raya, pada Senin pagi, 30 /11/2020.

Kegiatan Apel penyerahan APD yang dipimpin langsung oleh Kapolda Kalteng Irjen Pol Dedi Prasetyo ini sekaligus dirangkai pula dengan penyerahan bantuan sosial ke Polres se-Kalteng, untuk didistribusikan kepada warga masyarakat yang terdampak bencana pandemi Covid-19 dan banjir.

Dalam arahannya, Irjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan, “Hari ini kita melakukan pembagian bantuan sosial, nanti akan didistribusikan secara serentak. Khusus wilayah rentan banjir, seperti Palangka Raya, Katingan, Kobar, Kotim, Seruyan, dan Lamandau. Itu nanti selain tambahan beras, nanti ada beberapa item (barang bantuan) yang akan kita distribusikan. Untuk seluruh Polres, kita distribusikan beras untuk bantuan sosial, yang rawan banjir 10 ton, yang lainnya 5 ton.”

“Kemudian juga adalah pembagian bekal kesehatan untuk personel-personel kita yang terlibat di dalam operasi Mantap Praja Tahun 2020. Saya minta, dari mulai Polda, Polres, Polsek, dan langsung disalurkan kepada Personel, standarnya sama dan kualitasnya sama, tidak boleh ada yang dikurangi,” imbuhnya.

Kapolda Kalteng kemudian menginstruksikan kepada jajaran personel Polda dan Polres yang bertugas dalam pengamanan TPS untuk mengecek kembali kelengkapan APD yang telah diterima dan mematuhi semua protokol yang telah ditetapkan.

“Kalau masih ada yang kurang, bisa disampaikan kepada satker masing-masing. Nanti tugas saya bersama Pejabat Utama untuk mencarikan APD-APD yang betul-betul bisa memprotek anggota ketika nanti diterjunkan untuk pengamanan TPS. SOP rekan-rekan dalam mengamankan TPS sudah dibuat, ada protokol kesehatan, ada 18 item harus diingat betul-betul itu,” tegas Kapolda.

Kapolda juga meminta kepada semua Pejabat Utama Polda dan Kapolres serta Kabag Ops untuk dapat mengaudit kembali para personel yang ditugaskan langsung dalam pengamanan TPS, agar dicek kembali kesehatannya dan diutamakan yang usianya di bawah 50 tahun serta tidak memiliki penyakit bawaan. “Kenapa demikian, kawan-kawan. Perlu saya tegaskan, hari ini kita juga rapat secara virtual dengan instansi terkait, seluruh Kapolres, dan Kapolsek. Dalam waktu satu minggu ini, angka pertumbuhan Covid-19 di wilayah Kalimantan Tengah mengalami penambahan yang sangat signifikan,” jelas Kapolda Kalteng.

Kapolda pun selanjutnya mengingatkan perlu dilakukannya upaya-upaya antisipasi secara maksimal, agar tidak terjadi ledakan kasus Covid-19 lagi, terlebih dengan adanya kerawanan timbulnya kerumunan menjelang akhir masa kampanye, pemungutan suara, libur panjang Natal dan Tahun Baru, serta titik-titik keramaian masyarakat lainnya. Untuk menekan angka penyebaran Covid-19 tersebut, kegiatan sosialisasi 3M, 3T, dan operasi yustisi perlu dilaksanakan secara masif dan kontinu.

“Ini merupakan tanggung jawab kita semuanya. Bukan hanya Polri, Pemerintah Daerah, Gugus Tugas, kita bersama rekan-rekan TNI, terus memberikan edukasi ke masyarakat, sosialisasi ke masyarakat, dan juga operasi yustisi tegas dan humanis. Langkah-langkah ini harus terus kita lakukan secara kontinu,” pungkas Kapolda Irjen Pol Dedi Prasetyo.

Tampak pula hadir dalam kegiatan Apel tersebut, Wakapolda Brigjen Pol Indro Wiyono, Ketua Pelaksana Harian Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Kalteng Darliansjah, Kepala Satpol PP Prov. Baru I. Sangkai, sejumlah Pejabat Utama (PJU) Polda Kalteng, dan para Kapolres, serta instansi terkait.

-Fatli-

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *