Rezeki Itu Telah Diatur, Jangan Pernah Putus Asa Menjalaninya

SHOOTLINES.COM | ACEH TAMIANG — M.Yusuf(65th) seorang ayah yang berkerja sebagai buruh kasar bongkar muat pasir untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarganya pada salah satu usaha galian C bongkar muat pasir milik juragannya yang ada di kecamatan karang baru Kabupaten Aceh Tamiang.

M. Yusuf tinggal bersama seorang isteri dan ayah dari ketiga orang anaknya seeta dua orang cucunya bertempat tinggal dusun Makmur/Tanah Berongga Desa Kebun Tanjung Seumentoh, kecamatan karang baru, Aceh Tamiang.

Untuk menopang kebutuhan keluarganya, M. Yusuf berkerja sebagai buruh bongkar muat pasir yang telah di tekuninya sejak, tahun 2003 silam hingga sampai saat ini tahun 2020, kurang lebih 17 tahun.

Semangatnya tak terkalahkan oleh keadaan, walaupun pendapatan kesehariannya sebagai buruh kasar tak seberapa jika di bandingkan dengan biaya pengeluaran.

Selain itu, pendapatannya juga tidak terlepas dengan kondisi alam, jika air sungai banjir maka sama sekali M. Yusuf tidak mendapatkan penghasilan dan pulang kerumah dengan tangan kosong karena tidak adanya konsumen untuk memesan material.

Tak jarang banyak truk (konsumen) yang kecewa saat tiba kelokasi galian C karena tiadanya ketersedian material yang akan di ambil dikarenakan air sungai sedang banjir, sementara mereka datang dari luar kota, kata M.Yusuf.

Jika kondisi air sungai stabil (tidak banjir) dan adanya konsumen untuk memesan material melalui truk pengangkut pasir, maka rezeki pun akan kami terima, ungkapnya pada SHOOTLINES.COM, Minggu, (20/12) di lokasi tempat ianya berkerja.

Saat melakukan bongkar muat pasir, ianya tidak sendiri dan beberapa rekannya yang lain secara bersama untuk memuat pasir kedalam mobil Dam truk, kemudian upahnya dibagi rata.

Setiap hari M. Yusuf harus menempuh perjalanan untuk menuju ke tempat ianya berkerja kurang lebih dengan 3 KM menggunakan sepeda motor butut miliknya.

Jika di hitung rata-rata penghasilannya perhari hanya mendapatkan Rp. 30.000 dari hasil pekerjaannya sebagai buruh kasar bongkar muat pasir.

Menurutnya, penghasilan tersebut masih sangat minim sekali untuk memenuhi kebutuhan keluarganya jika di bandingkan dengan biaya yang harus dikeluarkan setiap harinya.

Namun apa hendak di kata, ini harus tetap dilakukannya, agar kebutuhan hidup terus berlangsung dan agat anaknya tetap bersekolah di bangku SMA sederajat.

Ia tak dapat berbuat banyak, dengan kondisi usianya yang telah senja, terlebih dimasa Pandemi Covid-19, harus tetap berusaha agar tetap bertahan hidup dan tetap mensyukuri atas rezekinya.

Semua rezeki telah di atur oleh Allah SWT, tinggal lagi kita tetap harus berusaha dan tetap mensyukuri apa yang telah diberikannya dan kita tidak boleh putus asa, pungkasnya sembari mengharapkan semoga Allah SWT tetap memberikan kesehatan dan rezeki baginya.

 

Laporan : Pakar
Editor : Redaksi

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *